ardhanareshwari

Pulchra, Lucidum, Felix. A Girl who wants to fly. Never look back. Never comeback. Far far away. Because life is a journey.
Recent Tweets @ar1nda
Posts I Like
Who I Follow

Alhamdulillah Imran dan Shaian lahir ga pake ngerepotin ayah bundanya. Sama-sama nunggu pas ayah lagi dirumah, sakitnya ga lama, dari berasa banget sakitnya kira-kira 2-3 jam udah lahir, kepala masih tinggi walau posisi udah bagus, dan dua-duanya ga pake IMD hiks.. Bedanya si abang lahir lancar banget, sedangkan adik ada lilitan tali pusar. Hamil kedua semua lebih berasa aja, mungkin karena lebih peka aja ya soalnya udah pernah ngerasain.

Imran Muhammad lahir di Hermina Jatinegara (HJ), 23032012. Konon ini cabang paling bagus, soalnya yang pertama. Dokter eksklusif yang sering masuk tivi prakteknya di Hermina yang ini. Dsog+dsa Imran udah senior semua dan langganan artis. Biaya lahiran standar swasta lah ya, sesuai kelas dan tindakan, trus mau pake bidan atau dokter. Yang pasti tarifnya tiap tahun pasti naik. Dan tiap cabang Hermina beda juga tarifnya.
Kalo Shaian Ismail lahir di Hermina Bogor (HB) dua tahun kemudian (23072014), ada kenaikan sekitar 2 jutaan. Sesuai plafon si ayah ya masuknya kelas 1 (ngarepnya VIP wakakak), sekamar dua orang. Biaya lahiran normal dokter tanpa ILA dua tahun lalu total 10 jutaanlah. Kalo sekarang sekitar 11-12jt. Ga pake DP soalnya udah pake surat jaminan kantor, bukan reimburse. Jadi kita hampir ga keluar duit sama sekali. Untuk pasien umum bisa telfon dulu deh.
Untuk group Hermina kayaknya semua udah punya standar ya, udah dapet sertifikasi gitu. Sama kayak swasta lainnya, pasien jadi ratu bener deh. Makanan asli enak2 banget, dan hospitality jangan ditanya…, SOPnya udah jelas banget.
Yang jadi catatan buat aku (secara aku pengen Gentle Birth), terasa banget bedanya antara lahiran abang dan adik pertama kali waktu abis CTG. Menurutku pasang oksigen karena gerakan bayi kurang pas CTG Shaian itu ga perlu-perlu banget. Mobilitas jadi terbatas. Tapi bodo amat yah, sayah masih duduk aja sama ke kamar mandi tak copot, ribet. Sementara pas lahiran Imran ga pake oksigen segala.

Dua, karena lancar, jadi si abang lahir ga kebanyakan tindakan, lha kepala masih tinggi dikira lahir besok bahkan caesar, kalo adik pake induksi segala walau bentar dan ga terlalu berasa.

Ketiga, perawat di HJ jauh lebih cekatan dibanding HB (HB baru sih, jadi kayaknya baru memperbaiki pelayanan dll juga). Sigap banget, dari abis lahiran sampe masuk ruang rawat inap itu nyaman banget„ga harus dipanggil dulu buat ini itu. Badan kita dah bersih ajaa..waktu di HB masak sampe pagi dianggurin, eike kan gak nyaman bow..

Keempat, kamarnya di HB lebih kecil. Nyamannya sih sama aja.

Kelima, di HJ dulu boleh pilih makanan, jadi ada menunya buat sarapan beson pengen apa. Di HB ga ada. Entah sekarang udah standarnya gitu apa ya.

Sisanya sih sama ajalah ya„,
Sedikit berbeda, tapi tiap kelahiran benar-benar bikin bersyukur. Alhamdulillah banget dikasih Allah kesempatan untuk menjadi ibu. Yang pasti kalo masih dikasih kesempatan punya anak lagi, pengennya beneran full Gentle Birth yang pake Water Birth, biar lebih indah :)

Nb : Note ini pesenan Bunda Alma :)

Alhamdulillah… Adik Shaian lahir 3 Juli 2014 (5 Ramadhan 1435H). 38w+3d. Sehat selalu ya nak :*

Dari 2 Juli jam 2an kontraksi interval 10-15 menitan, durasi perasaan paling 5 detik. Awalnya ngira kontraksi palsu, tapi setelah dicek pake hp eh kok 30-40 detik. Nyerinya yang kerasa ‘cuma’ 5 detik, tapi perutnya kenceng udah teratur dan lama. Wah beneran nih. Jam 5 lewatan pas mandi liat ada flek, dikit sih udah agak kering. Waaah seriusaaan…padahal masih pengen beli sop buah dulu di perum haji :D

Akhirnya teteupan beli sop buah soalnya pengen beli kelapa ijo juga. Dijalan kontraksi juga tapi perasaan masih sama. Pulang masih buka puasa Alhamdulilah makan rendang, kangkung, bacem dll. Kenyanglah. Sempat nyuapin abang makan dulu. Masih sempat beresin jahitan piyama abang adik. Masih biasa sajaaa.

Bada Isya ke Hermina, nyampe jam 8an. Alhamdulillah ya, si ayah lagi dirumah soalnya paginya demam agak radang tenggorokan, jadi pas standby dirumah. Sebenernya udah ditelponin bidannya kok belum datang dari tadi pas pertama ngerasain kontraksi :p Trus ditanya masih gak kontraksinya? Jujur aja abis buka puasa agak ga kerasa gitu deh, cuma dikit. Di jalan cuma berasa sekali doang kontraksinya. Nyampe RS langsung ke ruang bersalin, VT dulu. Eng ing eeeeng„,udah bukaan 3-4 aja dooong.. Masih biasa ajah…haha.. Malah kesenengan dapet ruang bersalin VIP, padahal cuma daftar kelas satu.

Trus CTG, kontraksi mencapai 90% sekian tapi gerakan janin agak kurang. Entahlah ya, tiap CTG dari pas jaman abangnya dulu selalu ga kerasa tuh gerakan bayi. Lha gimana mau berasa ada tali menali segala gitu. Disuruh tidur miring dan pake oksigen. Sempat keluar jemput abang dulu di depan. Kan bunda sedih dan kangen, sampe mau nangis pas abang dibawa ayah mau dianterin ke mobil. Dipanggil-panggil sama suster ga boleh kemana-mana. Lanjut oksigen.. Pas setengah 10an itu his mulai teratur 5 menit sekali. Pake teknik pernafasan perut sukses berat+digosokin punggung sama ayah+pake aromatheraphy lavender. Eh VT lagi udah bukaan 8 aja (setengah 11). Disini ujiannya, bukaan ga nambah sampe jam 12. Dokter datang jam 11 kepala masih tinggi. Kontraksi masih terus, tapi bukaan masih ga nambah. CTG lagi kontraksi malah melemah. Tapi bunda udah ngantuk banget (gara-gara gak bobo ciang), bawaannya pengen bobo aja. Akhirnya dokter mutusin tindakan. Sekitar jam 12 kurang dikasih obat (induksi?) Awalnya 8 tetes jadi 12 tetes. Udah bisa peluk ayah aja sambil nafas perut dan hah hah hah. Dokter pecahin ketuban, abis itu kalo kontraksi disuruh dorong. Ada kali berapa kalian dorongnya sekuaaaat tenaga, sampe berasa gak lewat-lewat nih anak. Tapi begitu keluar..plong.. Alhamdulillah…legaaaa..lahirlah Shaian jam 00.16 berat 2,660kg panjang 48 cm.

Ternyata oh ternyata ada lilitan tali pusar. Sempat mau IMD batal deh, adik langsung dibawa ke ruang observasi, trus dioksigen gitu. Diliatin ke bunda bentar, cium pipi dan tangannya. Sumpah mirip abang banget :p

Trus standar, ngeluarin plasenta, trus dijahit. Dikasih suntikan dipaha (satu ampul?) Lumayan cepet dokternya jahit, ga selama abang dulu. Abis tu ditinggal, Alhamdulillah bisa bobo dikit, walau lebih banyak mati gayanya gak ada internet :p Ayah aja udah tepar di kursi tamu.

Alhamdulillah :)

Note :
Allah Maha Baik
1. Lahiran pas kebetulan ayah di rumah
2. Sempat beli air kelapa ijo, lumayan buat elektrolit. Trus sempat makan rendang mamah, jadi semangat buka puasanya :p
3. Pas ke RS jalanan lancaaaaar banget
4. Dapet ruang bersalin untuk VIP, jadi cuma sendirian, privat gitu
5. Adik nunggu tanggal 3 dulu kayaknya, biar ganjil kayak abang 03072014 hehe
6. Bunda kangen abaaaang

Udah ada dua temen yang pengalaman lahiran anak keduanya gampang banget bin lancar sampe ada yang lahir di taxi pas otw ke RSIA. Jadi makin deg2an dan ga sabar hehe…
Bismillah ya nak.., abang dulu 3 jam, moga-moga adik 1 jam ajah..aaamiin :p

Hal yang paling bikin mellow saat kehamilan trimester ketiga :
Bayinya belum lahir aja udah kangen hamil lagi. Semakin sering berasa tendangannya di puncak rahim (which is means kepala udah mantap di bawah), semakin segera pengen ketemu, tapi disisi lain berasa kangeen banget masa-masa hamil.

Pregnancy and being a mother are really the best time in my life. :)

Nenek saya suka mengingatkan, “Ojo ngulur ibadahmu, ben ora mundur uripmu” (Jangan tunda ibadahmu, agar hidupmu tak mengalami kemunduran). Jangan tunda sholat lima waktu, jangan remehkan dhuha, jangan tinggalkan tahajud, rutinkan tilawah, rajinkan puasa sunnah, rutinkan bersedekah. Niatkan gapai cinta-Nya. Kalau Allah sudah cinta, surga saja dihadiahkan. Apalagi cuma dunia.
Ahmad Rifai Rif’an (via fahmijafar)

Hikmah dari ‘extended holiday’ yang harusnya balik ke Bogor 4 Mei jadi unlimited time ini :
1. Ternyata selama ini di Bogor kebanyakan tidur
2. Bawa sedan itu enak juga :D walau agak stress soalnya gigi mundurnya macet
:D

Saya ini orang penikmat proses bukan pengejar tujuan. Lebih suka ngerjain proyek singkat dibanding dikontrak jadi karyawan sampe puluhan tahun. Tidak takut dengan ketidakpastian, ga ngarepin duit pensiun, ga khawatir gak pegang uang saku, bisa hidup sedikasihnya :p Effortless banget kayaknya yah… tapi saya b.a.h.a.g.i.a.

Setiap phase hidup adalah project. Project masa kecil, sekolah, kuliah, menikah dan sekarang saya lagi sibuk di proyek menjadi ibu. Dari hamil sampai punya anak minimal saya spend 3 tahun untuk fokus menjadi ibu, terutama untuk menyusui dan nemenin anak sepuasnya. Entahlah saya ndak bisa multitasking kayak ibu-ibu luar biasa diluar sana.

Next project? Ya mungkin ga jauh-jauh dari cari duit biar bisa ajak anak jalan-jalan dan melihat dunia. Dengan tetap menjadi diri sendiri tentunya. Kalau mau serius berkarya lagi harus melakukan sesuatu yang saya cintai. Ga mau cuma demi nominal rekening atau kepastian masa depan. Since my children are priority, jadi tiap project harus menyesuaikan dengan kepentingan mereka. Udah ada beberapa plan sih, tapi ga sekarang. Belum dulu. Saat ini saya sedang bahagia-bahagianya dan sangat bersyukur dikaruniai keluarga kecil bahagia. Menjadi ibu yang stay full time at home adalah cara terbaik saya untuk bersyukur.

Alhamdulillah… love you kids and husband untuk ga protes dan rela Bunda di rumah saja (which is buat sebagian orang hina sekali). I’m so blessed and grateful mother in the world :)

  • <b> <b></b> Saya ini orang penikmat proses bukan pengejar tujuan. Lebih suka ngerjain proyek singkat dibanding dikontrak jadi karyawan sampe puluhan tahun. Tidak takut dengan ketidakpastian, ga ngarepin duit pensiun, ga khawatir gak pegang uang saku, bisa hidup sedikasihnya :</b> p Effortless banget kayaknya yah... tapi saya b.a.h.a.g.i.a.<p><b></b> Setiap phase hidup adalah project. Project masa kecil, sekolah, kuliah, menikah dan sekarang saya lagi sibuk di proyek menjadi ibu. Dari hamil sampai punya anak minimal saya spend 3 tahun untuk fokus menjadi ibu, terutama untuk menyusui dan nemenin anak sepuasnya. Entahlah saya ndak bisa multitasking kayak ibu-ibu luar biasa diluar sana.<p><b></b> Next project? Ya mungkin ga jauh-jauh dari cari duit biar bisa ajak anak jalan-jalan dan melihat dunia. Dengan tetap menjadi diri sendiri tentunya. Kalau mau serius berkarya lagi harus melakukan sesuatu yang saya cintai. Ga mau cuma demi nominal rekening atau kepastian masa depan. Since my children are priority, jadi tiap project harus menyesuaikan dengan kepentingan mereka. Udah ada beberapa plan sih, tapi ga sekarang. Belum dulu. Saat ini saya sedang bahagia-bahagianya dan sangat bersyukur dikaruniai keluarga kecil bahagia. Menjadi ibu yang stay full time at home adalah cara terbaik saya untuk bersyukur.<p><b>Alhamdulillah... love you kids and husband untuk ga protes dan rela Bunda di rumah saja (which is buat sebagian orang hina sekali). I'm so blessed and grateful mother in the world :</b> )<p>p<p>

Menatap wajah tidurnya yang tak henti membuatku jatuh cinta, sekaligus menangis karena takut tak mampu melindunginya. Jaman sekarang mau membesarkan anak dimana saja, mau di desa atau kota ya sama saja. Arus informasi sudah lewat udara, tidak mampu dibendung sekedar jarak. Internet dan teknologi membuat segalanya mungkin. Akses terbuka luas. Bentengnya apa? Iman. Keluarga beriman, takut sama Tuhan. Dekat selalu ya nak, dekat dihatiku, jangan berubah asing karena khilafku. Ajari aku selalu agar kau tak pernah menjauh tanpa ku tahu.